My Headlines

Thursday, 8 August 2013

PUISI : MALAM PENUH TAKBIR



 photo berserah2_zpsfac5425e.jpg 

Malam Penuh Takbir

Rintik-rintik hujan masih jelas kedengaran
setitik demi setitik gugur kebumi
rahmat yang dikurniakan menyambut
malam penuh takbir....
Asma Mu berkumandang memenuhi ruang sang malam
bergema memuji-muji Ilahi
aku lihat Ramadhan dari kejauhan
sayup kedengaran seolah-olah berkata
"Aku harus pergi, mungkin jauh dan sangat lama"
jiwa meruntun pilu
melepas kepergianmu dengan derai air mata 

Ramadhan pun melangkah pergi
Syawal akan tiba sebentar lagi
tetapi kenapa dan mengapa?....
jiwaku masih meruntun pilu
resah gelisah bisa deras degupan jantungku
kelaraan mencengkam menikam lubuk hatiku
sunyi sepi dan kebosanan
aku kebingungan amat
sepatutnya aku harus bergembira 
fajar kemenangan syawal sedang ku tuju
ditemani malam penuh takbir

Di ambang pintu syawal ini
kedinginan fajar syawal menyelimuti tubuhku
bayu malam penuh takbir masih menderu-deru
menujah ruang kamarku dari celah-celah jendela
membawa seribu rahmat yang Maha Esa
sayup-sayup kedengaran
Allah hu Akbar!
Allah hu Akbar!
Allah hu Akbar… walillah hil hamd
syukur kiranya Dikau masih sudi mengizinkan
aku memuji dan memuja-Mu
walau dengan lidah dan hati yang berdosa







Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

ShareThis